visitaaponce.com

Hamas Tidak Tahu Berapa Sandera yang Masih Hidup

Hamas Tidak Tahu Berapa Sandera yang Masih Hidup
Pejabat senior Hamas Osama Hamdan mengatakan dalam wawancara dengan CNN, tidak mengetahui berapa banyak sandera yang hidup(CNN)

PEJABAT senior Hamas Osama Hamdan mengatakan dalam wawancara dengan CNN, tidak mengetahui berapa banyak sandera yang tersisa dalam kondisi hidup. 

“Saya tidak tahu apa-apa tentang itu. Tidak ada yang tahu mengenai hal ini,” katanya.

Ada kekhawatiran lebih banyak sandera yang tewas daripada yang diketahui publik. Pada April, Hamas mengatakan kepada mediator internasional mereka tidak dapat memenuhi permintaan Israel untuk membebaskan 40 sandera yang tersisa pada tahap pertama perjanjian, karena mereka tidak menahan 40 orang yang masih hidup. 

Baca juga : Hamas: Israel Ingin Perpanjang Agresi di Gaza, Meski Tentara Mereka Kalah

Ditanya tentang kesaksian seorang dokter yang merawat para sandera bahwa mereka menderita penganiayaan mental dan fisik serta dipukuli setiap jam, Hamdan kembali menyalahkan Israel atas penderitaan mereka.

“Saya yakin kalau mereka punya masalah mental, itu karena perbuatan Israel di Gaza. Karena (tidak ada yang bisa) menangani apa yang dilakukan Israel, melakukan pengeboman setiap hari, membunuh warga sipil, membunuh perempuan dan anak-anak… mereka melihatnya (dengan) mata kepala mereka sendiri,” katanya.

Gencatan senjata

Berbicara kepada CNN di ibu kota Libanon, Beirut, Hamdan mengatakan proposal terbaru yang dibahas tidak memenuhi tuntutan kelompok tersebut untuk mengakhiri perang.

Baca juga : Di Rafah, Pengungsi Gaza Hidup Seperti di Film Horor

Hamdan mengatakan Hamas memerlukan “posisi yang jelas dari Israel untuk menerima gencatan senjata, penarikan penuh dari Gaza, dan membiarkan Palestina menentukan masa depan mereka sendiri, rekonstruksi, (pencabutan) pengepungan… dan kami siap untuk melakukannya. bicara tentang kesepakatan yang adil tentang pertukaran tahanan.”

Negosiasi mengenai proposal yang didukung AS telah meningkat dalam beberapa hari terakhir, namun tampaknya terhenti pada hari Rabu setelah Hamas menyampaikan tanggapannya terhadap dokumen tersebut, 12 hari setelah pertama kali menerimanya.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antoni Blinken mengungkapkan rasa frustrasinya atas apa yang dia katakan sebagai keputusan Hamas untuk mengajukan “banyak perubahan,” dan menggambarkan beberapa di antaranya “melampaui posisi yang diambil (Hamas) sebelumnya.”

Baca juga : Hamas Pelajari Proposal Perdamaian dengan Israel

“Beberapa perubahan bisa diterapkan. Ada yang tidak,” kata Blinken pada konferensi pers di Doha, Rabu.

Rencana gencatan senjata yang didukung AS dan disetujui oleh Dewan Keamanan PBB pada hari Senin menjabarkan pendekatan bertahap. Pada tahap pertama, akan ada gencatan senjata selama enam minggu di mana beberapa sandera akan ditukar dengan tahanan Palestina dan militer Israel akan menarik diri dari daerah berpenduduk padat di Gaza. Fase kedua – penghentian perang secara permanen dan penarikan penuh Israel dari Gaza – hanya akan dilaksanakan setelah negosiasi lebih lanjut antara kedua pihak.

Namun Hamdan mengatakan kepada CNN bahwa durasi gencatan senjata adalah masalah utama bagi Hamas, yang khawatir Israel tidak berniat menindaklanjuti perjanjian tahap kedua. Pengakhiran permusuhan harus bersifat permanen, katanya, dan Israel harus menarik diri sepenuhnya dari Gaza.

Baca juga : Beredar Proposal Terbaru Gencatan Senjata Israel dan Hamas, Ini Bocorannya

“Israel menginginkan gencatan senjata hanya untuk enam minggu dan kemudian mereka ingin kembali berperang, yang menurut saya Amerika, sampai sekarang, mereka tidak meyakinkan Israel untuk menerima (gencatan senjata permanen),” katanya, seraya menambahkan bahwa dia yakin AS perlu meyakinkan Israel untuk menerima gencatan senjata permanen sebagai bagian dari kesepakatan.

Israel belum secara terbuka berkomitmen terhadap perjanjian tersebut, meskipun Gedung Putih telah berulang kali menekankan bahwa rencana Israel telah diterima oleh pemerintah. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang mendapat tekanan untuk mengumumkan dukungannya terhadap rencana saat ini, telah berulang kali mengatakan bahwa perang tidak akan berakhir sampai Israel melenyapkan Hamas.

Blinken mengatakan kepada NBC bahwa Netanyahu “menegaskan kembali” kepadanya “bahwa Israel mendukung proposal ini dan siap untuk mengatakan ya” ketika dia bertemu dengannya beberapa hari yang lalu, dan menyalahkan Hamas atas terhentinya negosiasi tersebut.

“Hamas harus menunjukkan bahwa mereka juga ingin hal ini segera berakhir. Jika ya, kita bisa mengakhirinya. Jika tidak, berarti mereka ingin perang terus berlanjut,” kata Blinken.

Pertanyaan tentang tanggung jawab

Berbicara kepada CNN, Hamdan berulang kali menangkis pertanyaan apa pun tentang peran Hamas dalam penderitaan warga Palestina di Gaza. Dia menyebut serangan teror pada 7 Oktober, yang memicu perang di Gaza saat ini, merupakan “reaksi terhadap pendudukan.”

Serangan 7 Oktober adalah serangan paling mematikan dalam sejarah Israel. Hamas dan kelompok bersenjata Palestina lainnya membunuh lebih dari 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan juga menyandera sekitar 250 orang di Gaza.

“Yang berkuasa atau bertanggung jawab atas hal itu adalah pendudukan (Israel). Jika Anda menolak pendudukan, (mereka) akan membunuh Anda, jika Anda tidak melawan pendudukan, (mereka) juga akan membunuh Anda dan mendeportasi Anda keluar negara Anda. Jadi apa yang harus kita lakukan, menunggu saja?” ujarnya.

Hamdan juga mengatakan laporan palsu bahwa Sinwar menyatakan kematian ribuan warga Palestina adalah “pengorbanan yang perlu.” Sinwar tidak terlihat di depan umum sejak serangan 7 Oktober. 

“Itu adalah pesan palsu yang dilakukan oleh seseorang yang bukan warga Palestina dan dikirim (ke) Wall Street Journal sebagai bagian dari tekanan terhadap Hamas dan memprovokasi masyarakat untuk melawan pemimpinnya,” katanya tanpa memberikan bukti. “Tidak ada seorang pun yang bisa menerima pembunuhan terhadap warga Palestina, terhadap rakyatnya sendiri.” (CNN/Z-3)

Cek berita dan artikel yg lain di Google News dan dan ikuti WhatsApp channel mediaindonesia.com
Editor : Thalatie Yani

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat