visitaaponce.com

500 Ribu Pasangan Tidak Berdokumen Di AS Mendapatkan Perlindungan dari Kebijakan Baru Biden

500 Ribu Pasangan Tidak Berdokumen Di AS Mendapatkan Perlindungan dari Kebijakan Baru Biden
Presiden Joe Biden mengumumkan kebijakan baru yang akan melindungi ratusan ribu pasangan warga negara AS yang tidak berdokumen(X/@potus)

PRESIDEN Joe Biden telah mengumumkan kebijakan baru yang akan melindungi ratusan ribu pasangan warga negara AS yang tidak berdokumen dari deportasi, menurut pejabat pemerintah.

Masalah imigrasi telah terbukti menyusahkan Biden pada tahun pemilu, yang baru-baru ini mengeluarkan tindakan eksekutif besar-besaran untuk mengekang rekor kedatangan migran di perbatasan AS-Meksiko.

Kebijakan baru ini akan berlaku bagi mereka yang telah berada di negara tersebut setidaknya selama 10 tahun dan akan memungkinkan mereka untuk bekerja di AS secara legal.

Baca juga : Jepang Sesalkan Komentar Biden yang Menuding Negara itu Xenofobia

Gedung Putih yakin lebih dari 500.000 pasangan akan memenuhi syarat.

Berbicara di sebuah acara di Gedung Putih pada Selasa, Biden mengatakan langkah tersebut akan membantu sistem imigrasi AS agar tidak terlalu “tidak adil” dan “tidak adil” demi kepentingan imigran, pasangan menikah – dan seluruh warga Amerika.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa imigrasi merupakan kekhawatiran utama bagi banyak pemilih menjelang pemilihan presiden pada bulan November.

Baca juga : Joe Biden Lindungi Warga Palestina di AS

Gedung Putih juga yakin kebijakan pasangan baru ini akan bermanfaat bagi 50.000 generasi muda di bawah 21 tahun yang orang tuanya menikah dengan warga negara Amerika.

Ini menandai program bantuan paling signifikan bagi migran tidak berdokumen yang sudah berada di AS sejak pemerintahan Obama mengumumkan Deferred Action for Childhood Arrivals, atau Daca, pada tahun 2012.

“Tindakan yang saya umumkan hari ini akan mulai berlaku pada akhir musim panas ini,” kata Biden di Gedung Putih.

Baca juga : Kunjungi Meksiko, Joe Biden Bahas Pembatasan Imigran

“Langkah-langkah yang saya ambil hari ini sangat didukung oleh rakyat Amerika, terlepas dari apa yang dikatakan oleh tim lain,” tambahnya, merujuk pada Partai Republik.

Pengumuman Gedung Putih ini disampaikan saat AS memperingati 12 tahun Daca, yang melindungi lebih dari 530.000 migran yang datang ke AS saat masih anak-anak – yang dikenal sebagai Dreamers – dari deportasi.

Pada hari Senin, pejabat senior pemerintah mengatakan bahwa pasangan warga negara AS yang tidak memiliki dokumen akan memenuhi syarat jika mereka telah tinggal di negara tersebut selama 10 tahun dan telah menikah pada tanggal 17 Juni.

Baca juga : Pembubaran Kabinet Perang Netanyahu Tidak Mengubah Penilaian AS terhadap Perang Gaza

Mereka yang memenuhi syarat akan memiliki waktu tiga tahun untuk mengajukan izin tinggal permanen dan berhak mendapatkan izin kerja tiga tahun.

Rata-rata, Gedung Putih meyakini bahwa mereka yang memenuhi syarat untuk proses tersebut telah berada di AS selama 23 tahun. Mayoritas akan lahir di Meksiko.

Mereka akan “dibebaskan bersyarat di tempat” dan diizinkan untuk tetap berada di AS selama status mereka diubah.

NumbersUSA, sebuah organisasi yang mengadvokasi kontrol imigrasi yang lebih ketat, mengecam kebijakan baru tersebut sebagai “tidak masuk akal”.

Ketua eksekutif organisasi tersebut, James Massa, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Daripada menghentikan krisis perbatasan terburuk dalam sejarah, Presiden Biden telah melampaui batas otoritas eksekutifnya dengan menggunakan proses yang tidak konstitusional, menghindari pemilih dan perwakilan terpilih mereka di Kongres, untuk menyampaikan pesan. amnesti itu tersedia bagi mereka yang masuk secara ilegal ke Amerika Serikat."

Alex Cuic, seorang pengacara imigrasi dan profesor di Case Western Reserve University di Ohio, mengatakan kepada BBC bahwa meskipun tindakan tersebut berdampak pada "kelompok kecil", hal ini menandai "awal" bagi segmen populasi imigran AS yang secara historis akan menghadapi komplikasi dalam proses normalisasi. status mereka di negara tersebut, meskipun memenuhi syarat.

“Sebagian besar dari mereka [harus] meninggalkan negara ini agar dapat kembali secara sah,” katanya. “Sepertinya mereka secara fisik masuk ke AS, namun ‘jiwa’ imigrasi mereka tidak ikut bersama mereka.”

Dengan mengizinkan penerima manfaat untuk mendapatkan pembebasan bersyarat, Cuic menambahkan, para pejabat “menghilangkan kebutuhan untuk memisahkan keluarga” ketika salah satu pasangan harus meninggalkan negara tersebut untuk mengajukan permohonan izin tinggal permanen yang sah.

Proses pendaftaran kemungkinan akan dibuka pada akhir musim panas, kata seorang pejabat senior pemerintah, Senin.

Gedung Putih juga berencana untuk memudahkan dan mempercepat proses visa bagi imigran tidak berdokumen berketerampilan tinggi yang telah menerima gelar dari universitas-universitas AS atau yang telah menerima tawaran pekerjaan di bidangnya, termasuk Dreamers.

Pengumuman Biden ini muncul dua minggu setelah ia mengeluarkan tindakan eksekutif yang memungkinkan pejabat AS dengan cepat mengusir migran yang memasuki AS secara ilegal tanpa memproses permintaan suaka mereka.

Hal itu akan terjadi setelah ambang batas harian terpenuhi dan perbatasan “kewalahan”, kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan.

Persatuan Kebebasan Sipil Amerika, atau ACLU, menggugat pemerintahan Biden pekan lalu, dengan alasan bahwa tindakan tersebut melanggar undang-undang imigrasi AS.

Pada saat pengumuman tersebut, Biden mendesak mereka yang menganggap tindakan tersebut "terlalu ketat" untuk "bersabar".

“[Dalam] minggu-minggu ke depan, saya akan berbicara tentang bagaimana kita dapat membuat sistem imigrasi kita lebih adil,” katanya.

Aaron Reichlin-Melnick, direktur kebijakan di Dewan Imigrasi Amerika, mengatakan bahwa meskipun kedua pengumuman tersebut "tidak bersinggungan satu sama lain", tindakan yang lebih baru dapat membantu pemerintah "mendapatkan berita utama yang positif setelah penolakan" yang mereka terima.

“Pemerintahan Biden telah menerima banyak kritik dari orang-orang yang mengatakan bahwa fokus mereka semua adalah pada pendatang baru, ketika ada begitu banyak imigran tidak berdokumen yang sudah lama terjebak dalam upaya untuk menavigasi kepatuhan kami.sistem imigrasi,” tambahnya.

"Saya pikir tindakan yang diambil presiden selama beberapa minggu terakhir benar-benar bertujuan untuk mengatasi kedua kekhawatiran tersebut," tambah Reichlin-Melnick. (BBC/Z-3)

Cek berita dan artikel yg lain di Google News dan dan ikuti WhatsApp channel mediaindonesia.com
Editor : Thalatie Yani

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat