visitaaponce.com

Israel Memperingatkan Hizbullah Tentang Perang Potensial setelah Video Drone

Israel Memperingatkan Hizbullah Tentang Perang Potensial setelah Video Drone
Israel memperingatkan Hizbullah ancaman "perang habis-habisan" setelah kelompok militan Libanon menerbitkan video drone(Tangkapan layar video drone hizbullah)

ISRAEL memperingatkan Hizbullah, Selasa tentang prospek “perang habis-habisan” setelah kelompok militan Libanon menerbitkan video berdurasi 9 menit, yang konon diambil dengan pesawat tak berawak, menunjukkan lokasi militer dan sipil Israel di beberapa kota Israel.

“Kita semakin dekat dengan keputusan untuk mengubah aturan main melawan Hizbullah dan Libanon,” Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz mengatakan dalam sebuah pernyataan di X. 

“Dalam perang habis-habisan, Hizbullah akan dihancurkan, dan Libanon terpukul parah,” tambahnya.

Baca juga : Hizbullah Ledakkan Markas Militer Israel di Libanon Utara

Bagian dari rekaman Hizbullah, yang direkam pada siang hari, diklaim menunjukkan Krayot, sekelompok kota pemukiman “penduduk padat” di utara kota Haifa Israel, 28 km (17 mil) selatan perbatasan Lebanon, bersama dengan mal dan gedung-gedung tinggi. 

Bagian lain diklaim menunjukkan kompleks militer di dekat Haifa milik produsen senjata Israel Rafael, termasuk baterai Iron Dome, tempat penyimpanan rudal dan lokasi radar, serta kapal militer, kapal dan depot penyimpanan minyak di pelabuhan Haifa.

Publikasi video tersebut dilakukan setelah berbulan-bulan mengintensifkan serangan lintas batas antara Hizbullah dan Israel setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, dan kampanye militer berikutnya oleh Pasukan Pertahanan Israel di Gaza.

Baca juga : Drone Hizbullah Menyerbu, Beberapa Tentara Israel Terluka

Dalam tanggapannya, Katz juga menggarisbawahi dampak global dari setiap potensi serangan terhadap Haifa. “(Sekretaris Jenderal Hizbullah Hassan) Nasrallah hari ini mengklaim dia memotret pelabuhan Haifa, yang dioperasikan oleh perusahaan internasional besar dari Tiongkok dan India, dan mengancam akan merusaknya,” katanya.

AS dan sekutunya selama berbulan-bulan telah memperingatkan Hizbullah, sebuah gerakan Islam yang didukung Iran dan merupakan salah satu kekuatan paramiliter paling kuat di Timur Tengah, agar tidak meningkatkan konflik di Israel. Ketegangan meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Analisis CNN telah melakukan geolokasi video tersebut ke sejumlah lokasi di sekitar Haifa. Lokasi-lokasi tersebut mencakup sejumlah daerah sensitif, termasuk setidaknya dua instalasi militer: sebuah pangkalan di Haifa utara dan pelabuhan Haifa. Drone tersebut juga terbang di atas tangki minyak yang berada di utara Haifa, bandara Haifa dan beberapa daerah pemukiman.

Baca juga : Tentara Israel Cegat Pesawat tidak Berawak dari Hizbullah Libanon

CNN juga menganalisis bayangan dalam video tersebut, yang menunjukkan misi drone di Haifa berlangsung beberapa jam, atau berlangsung selama beberapa hari. Analisis menunjukkan bagian-bagian video telah dipercepat.

Pakar senjata Wim Zwijnenburg, pemimpin proyek perlucutan senjata kemanusiaan di organisasi perdamaian Belanda PAX, mengatakan kepada CNN bahwa drone yang terlihat dalam rekaman tersebut tampaknya adalah “model Qasaf-2k asal Iran, kemungkinan diproduksi secara lokal.”

Teror psikologis

Walikota Haifa, Yona Yahav, menggambarkan video tersebut sebagai “teror psikologis” dan menuntut rencana perlindungan bagi kotanya, sambil mengkritik komandan IDF karena tidak mengunjungi Haifa sejak serangan Hamas pada 7 Oktober.

Baca juga : Menlu Libanon Kritik Misi Drone Hizbullah ke Blok Gas Israel

“Saya menuntut pemerintah menyampaikan rencana pertahanan besar-besaran di Haifa dan menemukan solusi militer untuk menghilangkan ancaman yang ditimbulkan dari utara,” kata Yahav kepada stasiun radio Israel Reshet Bet.

CNN telah menghubungi IDF untuk mengomentari video tersebut.

Hizbullah mengklaim video tersebut adalah “episode pertama”, yang menunjukkan akan ada lebih banyak video yang muncul dari dalam wilayah Israel.

Seorang anggota parlemen Hizbullah di parlemen Libanon yang merujuk pada video tersebut di postingan media sosialnya juga menyatakan akan ada lebih banyak lagi yang akan terjadi.

“Ini adalah apa yang diumumkan oleh partai [Hizbullah] dan Anda lihat, namun apa yang tersembunyi semakin besar dan semakin besar! Haifa dan seterusnya, seterusnya, dan melampaui Haifa,” kata Ibrahim Mousawi dalam postingannya.

Pesannya tampaknya merujuk pada ungkapan yang diciptakan Nasrallah selama perang Israel-Hizbullah tahun 2006, ketika dia mengatakan kelompok militan tersebut akan menembakkan roket ke Haifa “dan sekitarnya”.

Militer Israel meningkatkan kesiapannya

Israel telah bersiap menghadapi kemungkinan kegagalan upaya diplomatik untuk mengurangi permusuhan dengan Hizbullah. Rilis rekaman tersebut terjadi ketika militer Israel mengatakan mereka telah “menyetujui dan memvalidasi” rencana operasional untuk serangan di Libanon dan membuat keputusan untuk meningkatkan kesiapan pasukan di lapangan.

Rencana tersebut disetujui oleh komandan Komando Utara dan kepala Direktorat Operasi selama penilaian situasi bersama untuk mempersiapkan kelanjutan pertempuran, kata IDF dalam sebuah pernyataan.

Persetujuan atas rencana operasional tersebut tidak berarti perang antara Israel dan Hizbullah akan segera terjadi.

Hizbullah telah menembakkan lebih dari 5.000 roket, rudal, dan drone ke Israel utara sejak 7 Oktober, mengklaim serangan mereka merupakan bentuk solidaritas terhadap rakyat Palestina.

Hizbullah pernah mengatakan hanya akan berhenti menembaki Israel jika Israel menghentikan perang di Gaza.

Sementara itu, Israel telah melakukan ratusan serangan di Lebanon dan mengevakuasi sekitar 60.000 penduduk dari perbatasan utara. Lebih dari 90.000 warga Lebanon juga telah meninggalkan rumah mereka di wilayah tersebut. (CNN/Z-3)

Cek berita dan artikel yg lain di Google News dan dan ikuti WhatsApp channel mediaindonesia.com
Editor : Thalatie Yani

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat