visitaaponce.com

PBB Peringatkan Risiko Perang Meluas di Perbatasan Lebanon-Israel

PBB Peringatkan Risiko Perang Meluas di Perbatasan Lebanon-Israel
Ilustrasi serangan Hizbullah di perbatasan Israel dan Lebanon.(AFP)

PERSERIKATAN Bangsa-Bangsa (PBB) pada Jumat (5/7) mengaku sangat prihatin dengan baku tembak di perbatasan Israel-Lebanon yang semakin meningkat. PBB juga memperingatkan risiko perang besar-besaran.

“PBB sangat prihatin atas peningkatan intensitas baku tembak di Garis Biru kemarin yang berpotensi besar menyebabkan perang skala penuh,” kata Kantor Juru Bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam sebuah penyataan.

“Eskalasi bisa dan harus dihindari. Kami menegaskan kembali bahwa bahaya perhitungan yang salah, yang menyebabkan konflik secara tiba-tiba dan lebih luas adalah nyata,” katanya.

Baca juga : Hizbullah Tembakkan 200 Roket ke Israel

Dalam pernyataan itu juga disebutkan solusi politik dan diplomatik menjadi “satu-satunya cara yang layak untuk ke depannya", menggarisbawahi keterlibatan antara pejabat Lebanon dan Pasukan Sementara PBB di Lebanon (UNIFIL) serta Koordinator Khusus PBB.

“Kami menggemakan seruan UNSCOL (Kantor Koordinator Khusus PBB untuk Lebanon) dan UNIFIL yang mendesak para pihak untuk segera kembali mengakhiri permusuhan dan kembali berkomitmen pada implementasi penuh resolusi Dewan Keamanan 1701 (2006),” tulis pernyataan tersebut.

Situasi di sepanjang perbatasan Lebanon dengan Israel semakin memanas di tengah serangan lintas batas antara Hizbullah dan pasukan Israel, selagi Tel Aviv melanjutkan serangan mematikannya terhadap Jalur Gaza yang telah menewaskan lebih dari 38.000 orang sejak 7 Oktober tahun lalu.

Kelompok Hizbullah Lebano mengatakan telah meluncurkan 100 roket Katyusha ke pangkalan militer Israel di Golan dan rudal Falaq buatan Iran ke pangkalan lain di kota Kiryat Shmona dekat perbatasan Israel-Lebanon.

Serangan Hizbullah ini terjadi saat Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bersiap untuk mengadakan pertemuan kabinet keamanan untuk membahas usulan dari Hamas tentang kemungkinan kesepakatan gencatan senjata di Gaza. Itu guna menghentikan perang yang telah berlangsung hampir sembilan bulan. (Ant/P-5)

Cek berita dan artikel yg lain di Google News dan dan ikuti WhatsApp channel mediaindonesia.com
Editor : Akmal

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat