visitaaponce.com

Militer Israel Perintahkan Penduduk Kota Gaza Mengungsi ke Selatan di Tengah Intensifikasi Serangan

Militer Israel Perintahkan Penduduk Kota Gaza Mengungsi ke Selatan di Tengah Intensifikasi Serangan
Militer Israel Meminta Semua Penduduk Kota Gaza untuk Mengungsi ke Selatan di Tengah Intensifikasi Serangan, PBB Mengungkapkan Kekhawatiran(Unrwa)

MILITER Israel telah memberitahu semua penduduk Kota Gaza untuk mengungsi ke selatan ke Jalur Gaza tengah, di tengah intensifikasi operasi di utara. 

Selebaran yang dijatuhkan oleh pesawat tempur menginstruksikan “semua orang di Kota Gaza” untuk meninggalkan apa yang digambarkan sebagai “zona tempur berbahaya” melalui jalur-jalur aman yang telah ditentukan - yang ditandai sebagai dua jalan menuju tempat perlindungan di Deir al-Balah dan al-Zawaida.

PBB telah menyatakan kekhawatirannya yang mendalam tentang perintah evakuasi yang diberikan. Ini adalah kali kedua sejak perang dimulai bahwa seluruh Kota Gaza diminta untuk mengungsi.

Baca juga : Evakuasi Pasien dari Rumah Sakit Eropa di Khan Younis Sangat Sulit

Selama dua minggu terakhir, pasukan Israel telah memasuki beberapa distrik di mana militer percaya bahwa pejuang Hamas dan Jihad Islam Palestina telah berkumpul kembali sejak awal tahun. 

Hamas mengatakan aktivitas baru Israel di kota tersebut mengancam untuk menggagalkan negosiasi mengenai kesepakatan gencatan senjata dan pembebasan sandera, yang dilanjutkan, Rabu di Qatar. Pembicaraan tersebut dihadiri kepala intelijen Mesir, AS, dan Israel, serta perdana menteri Qatar.

250.000 Masih di Kota Gaza

Diperkirakan masih ada lebih dari seperempat juta orang yang tinggal di Kota Gaza. Namun, ada juga yang tidak bersedia meninggalkan kota.

Baca juga : PBB Selidiki Peran Dermaga Bantuan AS terkait Serangan Israel di Nuseirat

“Saya tidak akan meninggalkan Gaza [City]. Saya tidak akan membuat kesalahan bodoh seperti yang dilakukan orang lain. Rudal Israel tidak membedakan antara utara dan selatan,” kata Ibrahim al-Barbari, 47, kepada BBC.

“Jika kematian adalah takdir saya dan takdir anak-anak saya, kami akan mati dengan kehormatan dan martabat di rumah kami,” tambahnya.

Palang Merah Palestina mengatakan telah menerima panggilan dari beberapa penduduk yang tidak bisa meninggalkan rumah mereka karena intensitas pemboman. 

Baca juga : Pakar PBB Sebut Israel Sengaja Buat Warga Gaza Menderita Kelaparan

“Informasi yang datang dari Kota Gaza menunjukkan penduduk mengalami kondisi tragis. Pasukan pendudukan [Israel] terus menyerang distrik-distrik pemukiman, dan mengungsi dari rumah dan tempat perlindungan,” kata mereka.

Sebelumnya, Angkatan Bersenjata Israel (IDF) mengatakan pasukannya telah “melakukan operasi kontra-teror” semalam terhadap pejuang Hamas dan PIJ yang beroperasi di dalam markas badan PBB untuk pengungsi Palestina (Unrwa) di Kota Gaza.

Pasukan tersebut telah membuka “koridor yang ditetapkan untuk memfasilitasi evakuasi warga sipil” dari area tersebut sebelum mereka memasuki struktur dan “mengeliminasi teroris dalam pertempuran jarak dekat,” tambah IDF.

Baca juga : Warga Palestina Terperangkap seperti di Neraka

Tidak ada komentar segera dari Unrwa.

IDF juga mengatakan telah membunuh puluhan pejuang di distrik Shejaiya di Gaza Timur dan membongkar rute terowongan bawah tanah dalam sehari terakhir.

Berbicara di parlemen Israel, Rabu, Menteri Pertahanan Yoav Gallant mengatakan  60% pejuang Hamas telah terbunuh atau terluka sejak serangan Israel dimulai. BBC tidak dapat memverifikasi angka-angka ini secara independen.

Pada Selasa, Kantor Hak Asasi Manusia PBB mengatakan mereka “terkejut” oleh perintah IDF untuk evakuasi ke “area di mana operasi militer Israel sedang berlangsung dan di mana warga sipil terus terbunuh dan terluka.”

Mereka juga memperingatkan area Deir al-Balah sudah sangat padat dengan Palestina yang mengungsi dari daerah lain di Gaza dan ada sedikit infrastruktur serta akses terbatas ke bantuan kemanusiaan.

Militer Israel melancarkan kampanye di Gaza untuk menghancurkan kelompok Hamas sebagai tanggapan atas serangan tanpa preseden di selatan Israel pada 7 Oktober, di mana sekitar 1.200 orang tewas dan 251 orang lainnya dijadikan sandera.

Lebih dari 38.295 orang telah tewas di Gaza sejak saat itu, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah tersebut. Angka-angka ini tidak membedakan antara warga sipil dan pejuang, tetapi dilaporkan telah mengidentifikasi 14.680 anak-anak, perempuan, dan orang tua di antara yang tewas pada akhir April. (BBC/Z-3)

Cek berita dan artikel yg lain di Google News dan dan ikuti WhatsApp channel mediaindonesia.com
Editor : Thalatie Yani

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat