visitaaponce.com

Tren Microfeminisme Menjadi Viral, Seorang Ibu Ungkap Pengalaman Mengasuh Anak Bersama Mantan Pasangan

Tren Microfeminisme Menjadi Viral, Seorang Ibu Ungkap Pengalaman Mengasuh Anak Bersama Mantan Pasangan
Ilustrasi microfeminisme.(Dok. Freepik)

TREN baru di TikTok, microfeminisme, tengah menjadi viral dengan ribuan video yang telah ditonton jutaan kali. Tren ini bertujuan untuk mengungkap bagaimana wanita masih menghadapi standar ganda dalam berbagai aspek kehidupan, mulai dari kantor, email, kantor dokter, hingga dalam keluarga.

Microfeminisme menyoroti tindakan kecil perlawanan yang dapat dilakukan wanita dalam kehidupan sehari-hari untuk mencapai kesetaraan.

Salah satu video yang menjadi viral adalah milik seorang ibu yang membagikan cara dia menggunakan microfeminisme dalam hubungan mengasuh anak bersama mantan pasangannya. Dia menceritakan bagaimana dia memastikan bahwa tanggung jawab rumah tangga dibagi secara merata dan bagaimana dia memberikan ruang bagi pasangannya untuk menjaga hubungan dengan keluarganya.

Baca juga : Vespa LX 125 i-get Banyak Dikeluhkan, Ini Tindak Lanjut Piaggio

"Saya menyadari bahwa saya telah menggunakan microfeminisme dalam perjalanan mengasuh bersama saya," kata ibu tersebut. Sebagai ibu tunggal dari dua anak yang bekerja penuh waktu, dia sering kali harus memilih antara menghadiri acara anak-anak atau tanggung jawab pekerjaan. "Kadang-kadang, saya memilih untuk membiarkan pasangan pengasuh saya pergi sebagai gantinya, terutama ketika pertemuan atau acara berlangsung pada hari-harinya bersama anak-anak."

Dia juga menceritakan pengalaman tidak menyenangkan ketika mantan pasangannya mempertanyakan ketidakhadirannya dalam pertemuan sekolah dan janji dokter. "Komentar dan tindakan semacam ini berarti, kamu tidak melakukan cukup," katanya.

Namun, dia telah belajar untuk rutin membela diri dalam cara-cara kecil namun penting, dan bangga dengan microfeminisme yang dia praktikkan. Mengakhiri pernikahannya hampir tujuh tahun yang lalu, dia menyadari bahwa beban mental sering jatuh pada bahu ibu dalam kemitraan heteroseksual.

Baca juga : Viral Bawakan Lagu Kidung, Penyanyi Australia Ben Abraham Mimpi Buat Album di Ambon

"Saya merasa saya selalu menjadi orang yang melakukan segalanya untuk anak-anak. Saya harus berjuang keras untuk dilihat atas semua upaya saya."

Sebagai orang tua tunggal dengan hak asuh 50/50, dia masih harus berdiri untuk dirinya sendiri secara teratur. Dia sering kali dianggap sebagai orang yang harus melakukan tugas yang seharusnya menjadi tanggung jawab mantan pasangannya.

"Saya telah banyak kali dianggap sebagai orang yang harus melakukan tugas yang seharusnya menjadi tanggung jawabnya sejak awal," katanya.

Baca juga : Inspirasi dari Kreator Perempuan di TikTok

Terapis yang berbasis di Baltimore, Nathalie Savell, LCPC, mengatakan bahwa kita harus memulai dari suatu tempat ketika berbicara tentang menulis ulang naskah untuk apa yang menjadi tanggung jawab setiap orang tua. "Kita mungkin adalah generasi pertama wanita yang menyadari semua cara kecil bahwa kita tidak diberi kesetaraan, dan mulai memintanya, dan menunjukkan hal-hal itu."

Perjuangan ibu ini menggambarkan pentingnya microfeminisme dalam kehidupan sehari-hari. Dia berharap bahwa suatu hari nanti perjuangannya akan sepadan.

"Saya harus melawan, apakah itu untuk saya secara pribadi atau untuk tujuan yang lebih besar. Saya tahu bahwa menerima bahwa saya dianggap kurang hanya karena saya seorang wanita dan seorang ibu terasa seperti beban yang lebih besar daripada menggunakan suara saya,” katanya.

Dengan semakin banyaknya wanita yang berbagi pengalaman mereka melalui microfeminisme, harapannya adalah bahwa perubahan kecil ini akan berdampak besar dalam menciptakan kesetaraan yang lebih baik bagi semua orang.

(Z-9)

Cek berita dan artikel yg lain di Google News dan dan ikuti WhatsApp channel mediaindonesia.com
Editor : Putri Rosmalia

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat