visitaaponce.com

Usai Jadi Juara di GP Inggris, Lewis Hamilton Mengaku tidak Bisa Berhenti Menangis

Usai Jadi Juara di GP Inggris, Lewis Hamilton Mengaku tidak Bisa Berhenti Menangis
Pembalap Mercedes Lewis Hamilton usai menjadi juara di GP Inggris(X @F1)

PEMBALAP tim Mercedes Lewis Hamilton merasa sangat emosional setelah secara spektakuler meraih kemenangan pertamanya di Formula 1 sejak musim 2021 di GP Inggris di Sirkuit Silverstone, Minggu (7/7).

"Saya tidak bisa berhenti menangis! Sudah sejak 2021, setiap hari bangun, berusaha berjuang, berlatih, memusatkan pikiran pada tugas dan bekerja sekeras yang saya bisa bersama tim yang luar biasa ini," kata pembalap kelahiran Stevenage, Inggris itu, dikutip dari laman resmi Formula 1, Senin (8/7).

Hamilton berada di belakang rekan setimnya di Mercedes, George Russell, pada tahap awal balapan sebelum turunnya hujan mengubah jalannya balapan yang membuat para pembalap beralih dari ban slick ke ban intermediet dan kemudian kembali ke ban slick.

Baca juga : Duo Mercedes Terdepan di Kualifikasi GP Inggris

Keputusan yang menentukan untuk kembali ke balapan slick satu lap lebih awal dari Lando Norris dari McLaren membuat Hamilton memimpin balapan dengan penonton di kandangnya sendiri yang bersorak menyemangati hingga garis finis.

Kemenangan ini tidak hanya menjadi kemenangan pertama Hamilton sejak GP Arab Saudi dua setengah musim lalu, tetapi juga merupakan rekor kemenangan kesembilan di satu venue GP yaitu di Silverstone.

"Ini adalah balapan terakhir saya di GP Inggris bersama tim ini [sebelum pindah ke Ferrari]. Jadi, saya sangat ingin memenangkan ini untuk mereka, karena saya mencintai mereka, saya sangat menghargai mereka, semua kerja keras mereka. telah melakukan semuanya selama bertahun-tahun ini," tegas Hamilton.

Baca juga : Cetak Rekor! Hamilton Kembali Menang di GP Inggris Silverstone

Hamilton menampilkan 'wajah pemberani' di tengah kekeringan kemenangannya ketika juara dunia tujuh kali itu membuka lebih jauh perjalanannya antara kemenangannya yang ke-103 dan ke-104.

Ia mengatakan hari-hari tanpa kemenangannya dilaluinya dengan sangat sulit. Namun, orang-orang di sekitarnya yang mendukungnya membuatnya terus menggali kemampuan untuk bangkit.

"Ini sangat sulit, menurut saya untuk siapa pun. Saya pikir yang terpenting adalah bagaimana Anda terus bangkit, dan Anda harus terus menggali lebih dalam bahkan ketika Anda merasa seperti berada di titik terbawah," lanjutnya.

Baca juga : Wolff sudah Berdamai dengan Kepergian Lewis Hamilton ke Ferrari

"Pasti ada hari-hari antara tahun 2021 dan saat ini di mana saya merasa tidak cukup baik, atau apakah saya akan kembali ke posisi saya saat ini, tetapi yang penting adalah saya memiliki orang-orang hebat di sekitar saya, yang terus mendukung saya," tambah Hamilton.

"Para penggemar saya, ketika saya melihat mereka di seluruh dunia, mereka sangat mendukung. Terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua orang di pabrik, semua orang di sini, saya mencintai kalian," tutupnya.

Sementara itu, rekan setim Hamilton, George Russell, yang cemerlang merebut posisi start terdepan pada Sabtu (6/7), gagal finis setelah dipanggil kembali ke pit karena dugaan masalah sistem air.

"Ya, sangat kecewa. Semuanya terkendali pada awalnya di cuaca kering, kemudian kondisi yang sangat menantang di cuaca lembab. Saya mulai kehilangan tenaga dan selanjutnya saya harus memensiunkan mobil, jadi ya, sungguh mengecewakan," pungkas Russell. (Ant/Z-1)

Cek berita dan artikel yg lain di Google News dan dan ikuti WhatsApp channel mediaindonesia.com

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat