visitaaponce.com

Cara Menghitung Weton Jawa Bisa untuk Jodoh dan Pernikahan

Cara Menghitung Weton Jawa Bisa untuk Jodoh dan Pernikahan
Prosesi kirab budaya pada acara Ngunduh Mantu pernikahan putra Joko Widodo, Kaesang Pangarep (kiri) yang didampingi istrinya Erina Gudono.(ANTARA/MAULANA SURYA)

DALAM budaya Jawa sering dibicarakan konsep weton. Konsep weton Jawa menjadi landasan penting untuk meramal dan menentukan kecocokan jodoh serta menetapkan tanggal baik acara pernikahan. Panduan ini akan membahas dengan sederhana cara menghitung weton, menjelaskan artinya, dan bagaimana perhitungannya dapat mempengaruhi kehidupan seseorang. 

Rumus weton lahir yang melibatkan Neptu Hari dan Pasaran Lahir, menjadi fokus utama dalam tradisi Jawa untuk meramalkan peruntungan finansial dan rezeki seseorang.

Berikut penjelasannya terkait weton budaya Jawa. 

Baca juga: Arti Mimpi Dikejar Orang Gila Menurut Primbon Jawa

Apa itu weton

Dalam konteks budaya Jawa, weton memiliki signifikansi sebagai perhitungan hari kelahiran yang menjadi landasan untuk meramal nasib dan kecocokan jodoh. Sistem ini memanfaatkan kombinasi hari dan pasaran dalam menentukan berbagai ramalan, serta digunakan untuk menetapkan tanggal yang dianggap baik dalam pelaksanaan acara untuk menghindari peruntungan buruk.

Baca juga: 7 Arti Mimpi Diberi Uang Menurut Primbon Jawa

Sedangkan menurut  buku "100% Rahasia Cowok" (2010) yang ditulis Hoeda Manis, weton lahir memiliki makna lebih dari sekadar penanda waktu kelahiran. Konsep weton juga terhubung dengan pasaran atau neptu, seperti Pon, Pahing, Wage, Legi, dan Kliwon. Dalam konteks ramalan rejeki, rumus weton mengkombinasikan Neptu Hari dan Pasaran Lahir, menjadi elemen kunci dalam meramalkan keberuntungan finansial seseorang.

Biasanya weton dimanfaatkan untuk menetapkan hari yang proporsional dalam penyelenggaraan suatu acara, dengan tujuan menghindari aspek yang dianggap membawa kesialan. Selain itu, tradisi hitungan Jawa ini juga memiliki kemampuan untuk meramal kecocokan antara pasangan. 

Cara menghitung weton kelahiran

Weton disusun berdasarkan hari Saptawara, mulai dari Minggu hingga Senin, dan hari Pasaran seperti legi, pahing, pon, wage, dan kliwon. 

Setiap hari memiliki nilai tertentu dalam sistem weton Jawa

  • Senin = 4
  • Selasa = 3
  • Rabu = 7
  • Kamis = 8
  • Jumat = 6
  • Sabtu = 9
  • Minggu = 5. 

Begitu pula, setiap pasaran memiliki nilai khusus dalam konteks weton Jawa, seperti

  • Legi = 5 
  • Pahing = 9 
  • Pon = 7 
  • Wage = 4 
  • Kliwon = 8

Cara menghitung weton kelahiran

Berikut adalah cara menghitung Weton:

Dalam kekayaan budaya Jawa, perhitungan weton menjadi kunci utama untuk meramal nasib dan menentukan hari baik atau buruk dalam kehidupan seseorang. Proses ini melibatkan identifikasi hari kelahiran dalam kalender Jawa, di mana setiap hari memiliki nilai tertentu: Senin (5), Selasa (3), Rabu (7), Kamis (8), Jumat (6), Sabtu (9), dan Minggu (5). Selain itu, pasaran seperti Legi (5), Pahing (9), Pon (7), Wage (4), dan Kliwon (8) juga memiliki nilai khusus.

Sebagai contoh, jika seseorang lahir pada Senin Kliwon, nilai hari Senin (5) dan pasaran Kliwon (8) dijumlahkan, menghasilkan total 13. Setelah itu, dilakukan pengurangan dengan angka 5 (jumlah hari dan pasaran dalam kalender Jawa). 

Jika hasilnya lebih dari 5, proses pengurangan dilakukan kembali hingga mencapai angka kurang dari atau sama dengan 5. Dalam contoh ini, Weton yang dihasilkan adalah 3, dengan arti likuran dalam tradisi Jawa.

Menghitung weton bukan hanya sekadar langkah sederhana. Diperlukan ketelitian dan kejelian dalam melihat kalender Jawa, serta memperhatikan dengan seksama hari dan pasaran pada saat kelahiran. Weton menjadi tolak ukur dalam menentukan hari baik atau buruk, dan setiap nilai weton memiliki makna khusus dalam tradisi Jawa. Pekikan untuk 1, latukan untuk 2, likuran untuk 3, dan seterusnya.

Perhitungan weton tidak hanya menyentuh aspek nasib pribadi, tetapi juga berperan dalam menentukan kecocokan pasangan dan acara penting. Selisih antara hari dan pasaran saat kelahiran menjadi faktor penentu yang mendalam dalam nasib seseorang. Dengan memahami tradisi perhitungan weton, seseorang dapat lebih mendalam dalam merencanakan kehidupan dan meningkatkan peruntungan rezeki, sesuai dengan kepercayaan Jawa yang kaya akan makna dan nilai budaya.

Karakter berdasarkan weton kelahiran

  • Hari Minggu, yang sangat dipengaruhi oleh peredaran matahari, ditandai dengan kepribadian yang sangat menonjol, berwibawa, dan penuh dengan rasa kasih sayang. 
  • Hari Senin, sangat dipengaruhi oleh peredaran bulan, karakter orang yang lahir hari senin menurut budaya jawa adalah cenderung ikhlas, suka menegakkan kebenaran dan keadilan, serta memiliki gaya bicara yang tegas. 
  • Hari Selasa, dipengaruhi oleh peredaran api, karakternya menurut budaya jawa adalah seseorang yang memiliki kecenderungan boros, suka berdusta, cepat bosan, dan tidak mudah bergaul.
  • Hari Rabu, dipengaruhi oleh peredaran bumi sehingga seseorang itu menunjukkan sifat berani menanggung risiko, baik, lugas, tegas dalam perkataan dan perbuatan, serta hidup dengan kecukupan. 
  • Hari Kamis, yang mudah dipengaruhi oleh angin dan petir, maka dari itu orangnya cenderung memiliki gaya bicara yang meledak-ledak, sulit bergaul, mudah tersanjung, temperamental, dan rentan terhadap manipulasi kata-kata.
  • Hari Jumat, dipengaruhi oleh peredaran bintang. Sehingga menciptakan karakter seseorang yang dermawan, memiliki tingkat kecerdasan tinggi, cinta keluarga, mudah bergaul, dan berbudi pekerti halus. 
  • Hari Sabtu, karakternya dipengaruhi oleh unsur air maka dari itu seseorang ini menampilkan sifat pekerja keras, kecerdasan bertahan hidup yang tinggi, kecekatan, namun sulit dalam pergaulan.

Hitungan weton jawa untuk pernikahan

1. Pegat (hasil penjumlahan 1,9,10,18,19,27,28,36)

Pasangan yang mengalami perselisihan seringkali menghadapi tantangan di bidang ekonomi, kekuasaan, dan setidaknya adanya potensi perselingkuhan, yang dapat menjadi pemicu bagi kemungkinan perceraian atau pertikaian serius dalam hubungan mereka. 

Tantangan finansial, dinamika kekuasaan yang kompleks, dan potensi ketidaksetiaan bisa menjadi faktor-faktor yang memperumit hubungan, menyebabkan ketegangan yang signifikan dan memunculkan kemungkinan terjadinya perceraian atau pertengkaran yang serius di antara pasangan. Dalam situasi seperti ini, komunikasi terbuka dan usaha bersama menjadi kunci untuk mengatasi kesulitan dan membangun fondasi yang lebih kuat untuk hubungan mereka.

2. Ratu (hasil penjumlahan 2,11,20,29)

Weton jodoh ini mencerminkan takdir yang kuat, mengindikasikan bahwa pasangan ini telah ditakdirkan untuk bersama. Mereka tidak hanya akan saling menghargai, tetapi juga mendapatkan penghargaan dan penghormatan dari lingkungan sekitar. Hubungan ini diyakini memiliki kekuatan yang mendalam, menciptakan fondasi yang solid untuk kehidupan bersama yang penuh rasa hormat dan pengakuan dari orang-orang di sekitarnya.

3. Jodoh (hasil penjumlahan 3,12,21,39)

Weton ini menunjukkan kecocokan yang sangat kuat dan jodoh yang nyata. Kedua belah pihak di dalamnya memiliki kemampuan untuk sepenuhnya menerima semua kelebihan dan kekurangan satu sama lain. Tak hanya itu, jodoh ini membawa harapan bahwa mereka akan hidup harmonis dan damai bersama hingga usia tua. Dalam keseluruhan, weton ini mencerminkan potensi hubungan yang penuh dengan kebahagiaan, toleransi, dan keberlanjutan hingga masa senja kehidupan.

4. Topo (hasil penjumlahan 4,13,22,31)

Meskipun pasangan topo menghadapi tantangan ekonomi di awal pernikahan, dedikasi dan usaha mereka untuk saling memahami menjadi kunci menuju akhir yang bahagia. Ramalan menunjukkan bahwa masalah ekonomi mungkin menjadi cobaan di awal, tetapi dengan kehadiran anak dan perjalanan panjang pernikahan, mereka diperkirakan akan mencapai kehidupan pernikahan yang sukses dan penuh kebahagiaan. Keberanian dan ketekunan dalam mengatasi kesulitan awal diyakini akan membawa mereka ke arah yang positif, membentuk dasar yang kokoh untuk hidup bersama yang penuh kebahagiaan.

5. Tinari (hasil penjumlahan 5,1423,32)

Pasangan ini diprediksi akan menemukan kebahagiaan yang berlimpah, dengan anugerah kemudahan dalam mencari rezeki. Ramalan menunjukkan bahwa mereka akan selalu diberikan kelancaran dalam menghadapi segala masalah yang mungkin muncul di kehidupan mereka. Keberuntungan tampaknya menyertai perjalanan mereka, memberikan fondasi yang stabil untuk kebahagiaan dan kesuksesan bersama.

6. Padu (hasil penjumlahan 6,15,24,33)

Meskipun pasangan ini sering menghadapi perselisihan dalam perjalanan hidup berumah tangga, harmoni rumah tangga mereka tidak akan tergoyahkan hingga pada titik perceraian. Perselisihan ini cenderung dipicu oleh hal-hal sepele, namun kekuatan padu dan kesatuan di antara mereka memungkinkan mereka untuk mengatasi tantangan tersebut tanpa harus merusak keberlangsungan hubungan. Dalam kenyataannya, perselisihan ini bisa menjadi bagian normal dari kehidupan berumah tangga, dan kemampuan pasangan untuk tetap solid melalui perbedaan pendapat akan memperkuat ikatan mereka seiring berjalannya waktu.

7. Sujana (hasil penjumlahan 7,16,25,34)

Pasangan ini mungkin akan sering dihadapkan pada tantangan perselingkuhan, yang dapat melibatkan salah satu pihak, baik pria maupun perempuan. Tantangan ini memungkinkan mereka untuk menguji kekuatan hubungan mereka dan menuntut keterbukaan, kejujuran, dan komunikasi yang mendalam agar dapat mengatasi potensi permasalahan tersebut. Kemampuan untuk saling memahami dan bekerja sama dalam menangani perselingkuhan dapat menjadi kunci penting untuk menjaga keutuhan hubungan mereka.

8. Pesthi (hasil penjumlahan 8,17,26,35)

Dalam perjalanan kehidupan berumah tangga, pasangan ini diprediksi akan hidup dalam suasana yang rukun, tentram, damai, dan langgeng hingga usia tua. Meskipun dihadapkan pada berbagai masalah, keharmonisan keduanya diyakini tidak akan tergoyahkan dan tetap kokoh dalam membangun fondasi rumah tangga yang kukuh. Keberanian untuk mengatasi tantangan bersama-sama dan kemampuan untuk memelihara hubungan yang sehat di tengah kesulitan menjadi faktor utama yang akan menjaga keharmonisan pasangan ini sepanjang perjalanan hidup mereka bersama. (Z-3)

Cek berita dan artikel yg lain di Google News dan dan ikuti WhatsApp channel mediaindonesia.com
Editor : Thalatie Yani

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat