visitaaponce.com

Presiden Rusia Vladimir Putin Tiba di Beijing

Presiden Rusia Vladimir Putin Tiba di Beijing
Presiden Rusia Vladimir Putin tiba di Beijing, menegaskan hubungan dekat dengan pemimpin Tiongkok, Xi Jinping(AFP)

PRESIDEN Rusia Vladimir Putin telah tiba di Beijing untuk memulai kunjungan negara dua hari yang menegaskan hubungan dekat dengan pemimpin Tiongkok, Xi Jinping, saat pasukan Rusia maju di Ukraina.

Ini merupakan kunjungan pertama Putin setelah kembali menjabat. Kunjungan ini menjadi tanda eratnya hubungan mereka di tengah friksi berat dengan Barat.

Putin mendarat di ibu kota Tiongkok beberapa jam setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Rabu mengumumkan akan menghentikan semua kunjungan internasional, karena pasukannya bertahan dari kemajuan Rusia di wilayah Kharkiv di timur laut negaranya.

Baca juga : Pengamat: Rusia Ditekan Barat dan Dimanfaatkan Tiongkok

Perang, serta konflik di Gaza, diperkirakan akan menjadi topik pembicaraan Xi dan Putin, bersama dengan pembicaraan tentang hubungan perdagangan, keamanan, dan energi mereka yang semakin berkembang.

Sebelum perjalanan, Putin memuji "tingkat kemitraan strategis yang belum pernah terjadi sebelumnya" antara kedua negara dalam sebuah wawancara dengan media negara Tiongkok, Xinhua.

Dia mengatakan para pemimpin bertujuan untuk "memperkuat koordinasi kebijakan luar negeri" dan mendalami kerjasama dalam "industri dan teknologi tinggi, luar angkasa dan penggunaan damai energi nuklir, kecerdasan buatan, energi terbarukan, dan sektor inovatif lainnya."

Baca juga : Putin dan Xi Jinping Bertemu, Sinyal Keras untuk AS

Dia juga memuji "pendekatan Tiongkok dalam menyelesaikan krisis di Ukraina." Beijing tidak pernah mengutuk invasi Rusia, sebaliknya mengklaim netralitas dalam konflik tersebut dan telah mendesak untuk pembicaraan perdamaian yang mempertimbangkan posisi kedua belah pihak.

Kedua pemimpin — yang menyatakan kemitraan "tanpa batas" beberapa minggu sebelum invasi Februari 2022 — terus memperkuat hubungan diplomatik, perdagangan, dan keamanan negara mereka sejak invasi Rusia ke Ukraina. Keduanya melihat satu sama lain sebagai mitra kunci dalam visi konvergensi mereka untuk membentuk kembali tatanan dunia yang mereka lihat dipimpin oleh Amerika Serikat.

Perdagangan antara kedua ekonomi telah melonjak setelah perang, mencapai level rekor tahun lalu, sementara negara lain memperkenalkan sanksi yang ditujukan untuk menguras kas perang Rusia dan membatasi aksesnya ke barang-barang yang bisa digunakan di medan perang.

Baca juga : Xi Jinping dan Vladimir Putin akan Bertemu di Uzbekistan

Xi menjamu Putin di Beijing saat pemimpin Tiongkok itu semakin tertekan oleh AS dan Eropa untuk memastikan ekspor dari Tiongkok tidak mendukung upaya perang Rusia.

Pejabat Gedung Putih dalam beberapa minggu terakhir telah menghadapi Tiongkok tentang apa yang mereka yakini adalah dukungan substansial Beijing berbasis industri pertahanan Rusia.

Ini adalah pertemuan langsung keempat antara Xi dan Putin sejak invasi dan kunjungan Putin yang kedua kali ke Beijing dalam rentang waktu tersebut. Xi juga mengunjungi Moskow pada 2023 setelah memulai masa jabatan barunya sebagai presiden Tiongkok.

Dua pemimpin tersebut diharapkan menandatangani sejumlah perjanjian bilateral, kata Kremlin Selasa. Mereka juga diharapkan merayakan 75 tahun hubungan diplomatik mereka dalam apa yang media negara Tiongkok deskripsikan sebagai "acara gala."

Selain bertemu dengan Xi di Beijing, Putin juga diharapkan mengunjungi Harbin, ibu kota provinsi Heilongjiang di timur laut Tiongkok yang berbatasan dengan Timur Jauh Rusia, di mana dia akan menghadiri forum perdagangan dan kerjasama. (CNN/Z-3)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News
Editor : Thalatie Yani

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat