visitaaponce.com

Dermaga Apung untuk Bantuan Gaza Akan Segera Beroperasi

Dermaga Apung untuk Bantuan Gaza Akan Segera Beroperasi
Sebuah dermaga apung dirancang untuk meningkatkan aliran bantuan ke Gaza akan segera beroperasi, menurut pejabat AS. (Centcom)

SEBUAH dermaga apung yang dirancang untuk meningkatkan jumlah bantuan kemanusian yang masuk ke Gaza akan beroperasi "dalam beberapa hari", kata pejabat AS.

Dalam sebuah briefing untuk para wartawan, direktur respons USAID, Dan Dieckhaus, mengatakan konstruksi dermaga - yang dikenal sebagai sistem Joint Logistics Over-the-Shore (JLOTS) - sudah selesai.

Ratusan ton bantuan telah tiba di Siprus, di mana proses penyaringan dilakukan sebelum bantuan dimuat ke kapal untuk pengiriman ke dermaga.

Baca juga : AS Kutuk Pemukim Israel Serang Bantuan Kemanusiaan Gaza

Wakil Laksamana Brad Cooper, wakil komandan Komando Pusat AS, mengatakan kapal-kapal komersial akan mengumpulkan palet dari Siprus dan mengirimkannya ke platform apung yang terikat beberapa kilometer dari pantai Gaza.

Kapal-kapal kecil militer AS, yang mampu membawa antara lima dan 15 truk bantuan, kemudian akan mengangkutnya ke jalan apung, beberapa ratus meter panjangnya, yang terhubung ke pantai di Gaza.

Truk akan berjalan di sepanjang jalan apung sebelum menurunkan bantuan di halaman perakitan di pantai.

Baca juga : Pemimpin Dunia Kutuk Serangan Maut Israel terhadap Pekerja Bantuan

Wakil Laksamana Cooper mengatakan PBB, terutama Program Pangan Dunia, akan bertanggung jawab atas distribusi bantuan tersebut.

Kemudian, NBC mengutip pejabat AS yang mengatakan bahwa militer AS telah mulai menarik JLOTS dari pelabuhan Israel di Ashdod, Rabu (15/5) sore.

Mereka menambahkan sistem tersebut akan diikatkan sejauh 3 hingga 5 mil (5-8km) dari pantai Gaza dan jalan apung akan terhubung ke pantai semalaman, dengan pengiriman dimulai 24 hingga 48 jam setelah pemasangan.

Baca juga : Dunia Kecam Serangan Israel terhadap Pekerja Bantuan Kemanusiaan

Dalam pernyataan terpisah, Kementerian Luar Negeri Inggris mengatakan hampir 100 ton bantuan Inggris, yang terdiri dari 8.400 "kit penutup perlindungan" (perlindungan sementara terbuat dari lembaran plastik), meninggalkan Siprus, menuju dermaga sementara.

"Kami memimpin upaya internasional dengan AS dan Siprus untuk membentuk koridor bantuan maritim. Pengiriman pertama hari ini dari bantuan Inggris dari Siprus ke dermaga sementara di lepas pantai Gaza adalah momen penting dalam meningkatkan aliran ini," kata Perdana Menteri Rishi Sunak.

Pejabat PBB mengatakan telah ada koordinasi yang substansial dengan AS terkait operasional JLOTS, tetapi mereka masih memiliki kekhawatiran tentang bagaimana cara kerjanya, apakah itu akan membawa apa yang dibutuhkan ke Gaza, dan apakah itu akan aman bagi pekerja bantuan dan warga Gaza.

Secara pribadi, beberapa menggambarkannya sebagai pengalihan teknologi tinggi dari apa yang benar-benar dibutuhkan - penyeberangan bantuan yang berfungsi dengan baik dan sistem distribusi yang aman di seluruh Jalur Gaza.

Pejabat AS yang memberikan briefing kepada wartawan menekankan bahwa JLOTS dirancang untuk melengkapi upaya yang sudah ada untuk membawa bantuan ke Gaza, bukan menggantikannya. (BBC/Z-3)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News
Editor : Thalatie Yani

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat