visitaaponce.com

Tentara Ukraina Mundur dari Sejumlah Desa di Perbatasan Kharkiv

Tentara Ukraina Mundur dari Sejumlah Desa di Perbatasan Kharkiv
Ukraina telah menarik mundur pasukannya dari beberapa desa di wilayah perbatasan Kharkiv menyusul tekanan terus-menerus dari pasukan Rusia. (Ukrainian State Emergency Service rescuers)

UKRAINA telah menarik mundur pasukannya dari beberapa desa di wilayah perbatasan Kharkiv menyusul tekanan terus-menerus dari pasukan Rusia.

Para tentara telah berada di bawah tembakan keras dan bergerak ke "posisi yang lebih menguntungkan" di dua daerah di wilayah timur laut, kata juru bicara militer.

Sepanjang dua tahun perang, Ukraina biasanya menggunakan bahasa semacam ini untuk menandakan penarikan mundur.

Baca juga : Biden Kecam Komentar Trump Terkait NATO sebagai "Mengerikan dan Berbahaya"

Presiden Volodymyr Zelensky telah membatalkan semua perjalanan luar negeri yang akan datang karena pasukan kesulitan menahan serbuan lintas-perbatasan baru, dengan beberapa kota dan desa yang menjadi sasaran tembakan berat.

Sekretaris persnya, Sergiy Nykyforov, mengatakan presiden telah "memerintahkan agar semua acara internasional yang dijadwalkan dalam beberapa hari mendatang ditunda dan tanggal baru disepakati".

Moskow mengklaim pasukannya sekarang telah mengendalikan dua pemukiman lagi di wilayah itu - Lukyantski dan Hlyboke - serta desa Robotyne, di wilayah Zaporizhzhia selatan.

Baca juga : Sukses Cegat Serangan Ukraina, Ini Janji Putin kepada Tentaranya

Tetapi Ukraina mengatakan militernya masih mengontrol sebagian besar Robotyne, melaporkan situs berita Ukrayinska Pravda, yang mengutip juru bicara dari brigade tentara yang bertempur di sana.

Mereka [pasukan Rusia] sebenarnya hanya di pinggiran kota," kata Serhiy Skibchyk kepada situs web itu.

"Di dalam desa, masih ada posisi kami."

Baca juga : Rusia dan Ukraina Kembali Tukar Ratusan Tawanan Perang

Robotyne adalah salah satu dari sedikit pemukiman yang direbut kembali oleh Kyiv dalam serangan baliknya musim panas tahun lalu.

Juru bicara militer Ukraina mengatakan keputusan untuk memindahkan pasukan dari daerah Lukyantsi dan Vovchansk diambil untuk "mempertahankan nyawa para prajurit kami dan menghindari kerugian".

Penangkapan Vovchansk, meskipun tidak memiliki arti militer khusus, akan menjadi pukulan bagi moral Ukraina.

Baca juga : Kekurangan Tentara, Ukraina Panggil Warganya di Luar Negeri

Juru bicara militer mengatakan bahwa situasinya "tetap sulit" tetapi menegaskan bahwa pasukannya "tidak membiarkan penjajah Rusia mendapatkan pijakan".

Dalam pernyataan pada Rabu pukul 13:30 waktu setempat (11:30 BST/10:30 GMT), militer mengatakan telah terjadi tiga bentrokan di wilayah Kharkiv, dan pasukan Rusia menyerang ke arah Lyptsi, kira-kira di tengah-tengah antara kota Kharkiv dan perbatasan Rusia.

Pernyataan itu menambahkan dua serangan menghantam desa-desa Lyptsi dan Mala Danylivka - sementara pasukan Ukraina "menolak" serangan di Vovchansk.

Kemudian pada Rabu, staf umum Ukraina mengatakan tembakan berat dari pasukan Rusia telah memaksa militer Ukraina untuk memposisikan kembali sebagian pasukannya di arah Kupiansk, yang berjarak sekitar 118 km (73 mil) ke barat daya dari kota Kharkiv.

Ditambahkan mereka telah menolak 20 serangan di daerah itu.

Kepala intelijen Ukraina, Kyrylo Budanov, sebelumnya mengatakan pasukan telah menstabilkan garis depan.

Ribuan warga sipil telah melarikan diri ke barat dalam beberapa hari terakhir menuju kota terbesar kedua Ukraina, Kharkiv - termasuk dari kota Vovchansk, yang terletak 74km (45 mil) dari sana.

Oleksiy Kharkivskiy, kepala kepolisian Vovchansk, mengatakan di media sosial bahwa pertempuran sangat sengit dan pasukan Rusia sedang mendirikan posisi di dalam kota.

"Situasinya sangat sulit. Musuh sedang menduduki posisi di jalanan kota Vovchansk," katanya.

Kyiv telah mengirimkan bala bantuan ke wilayah Kharkiv yang lebih luas setelah serbuan Jumat lalu - yang dianggap sebagai salah satu serangan darat paling signifikan Rusia sejak meluncurkan invasi penuh skala negara itu pada Februari 2022.

"Kekuatan tambahan sedang dikerahkan, dan ada cadangan," kata kantor Presiden Zelensky pada Rabu.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengumumkan bantuan militer tambahan senilai US$2 miliar untuk upaya perang Ukraina saat kunjungannya ke Kyiv.

Blinken mengatakan kepada wartawan pada Rabu dana itu akan menyediakan senjata "hari ini" dan berinvestasi dalam basis industri Ukraina.

"Kami sedang mempercepat amunisi, kendaraan lapis baja, peluru kendali, pertahanan udara untuk mengirimkannya ke garis depan," kata Blinken.

"Kita telah melalui masa-masa sulit bersama, saya yakin sepenuhnya bahwa bersama-sama kita akan melewati momen-momen sulit ini."

Ini terjadi beberapa minggu setelah Kongres AS meloloskan paket bantuan senilai US$61 miliar bulan lalu.

Di luar Kharkiv, Rusia mengatakan sebelumnya telah menutup sementara dua bandara utama di wilayah barat daya Kazan setelah serangan drone Ukraina yang ditargetkan. Ukraina tidak memberikan komentar tentang serangan itu.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova juga mengatakan pada Rabu bahwa serangan Ukraina di wilayah perbatasan Belgorod Rusia adalah demonstrasi dari "kejahatan" Kyiv dan kekuatan Barat yang mendukungnya.

Berbeda dengan wilayah Ukraina yang diduduki Rusia, Kyiv telah dengan enggan menyetujui dengan sekutu-sekutu baratnya untuk tidak menggunakan misil yang disediakan pada target di dalam Rusia itu sendiri. (BBC/Z-3)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News
Editor : Thalatie Yani

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat