visitaaponce.com

Pola Makan Vegetarian Dapat Menurunkan Risiko Kanker dan Jantung

Pola Makan Vegetarian Dapat Menurunkan Risiko Kanker dan Jantung
Ilustrasi - makanan vegan(Freepik)

POLA makan vegetarian, vegetarian lacto-ovo, atau vegan secara signifikan menurunkan risiko kematian dini akibat kanker, penyakit jantung, dan  penyakit kardiovaskular secara keseluruhan, menurut analisis penelitian "payung" baru yang dilakukan selama lebih dari 20 tahun.

Vegetarian tidak memakan daging hewani, tetapi vegetarianisme versi lacto-ovo memperbolehkan produk susu dan telur, namun tidak menyertakan semua daging, unggas, dan ikan. Sementata veganisme, suatu bentuk vegetarianisme yang lebih ketat, melarang semua makanan yang terbuat dari  produk sampingan hewani seperti daging, unggas, makanan laut, dan gelatin.

Penulis penelitian mengatakan sifat protektif dari pola makan tersebut dapat disabotase jika pilihan pola makan yang buruk dilakukan.

Baca juga : Manfaat Madu Hutan untuk Kesehatan, Bisa Kurangi Resiko Terkena Penyakit Jantung

"Pola makan yang menekankan konsumsi makanan nabati yang tidak sehat , seperti jus buah, biji-bijian olahan, keripik kentang, dan bahkan soda. Hal ini mungkin berlawanan dengan dampak positif pola makan nabati bagi kesehatan," kata rekan penulis studi Dr. Federica Guaraldi, direktur medis dari the unit hipofisis di Institut Ilmu Neurologi IRCCS Bologna di Italia.

Selain itu, para peneliti telah lama mengetahui orang yang mengonsumsi makanan nabati sering kali menjalani hidup lebih sehat dengan berolahraga dan menghindari makanan dan minuman manis, biji-bijian olahan, makanan ringan, alkohol, dan tembakau. Meskipun dampak bersih dari pola makan nabati jelas positif terhadap hasil kesehatan yang penting, beberapa manfaat yang diamati mungkin disebabkan oleh kebiasaan gaya hidup lainnya.

Faktanya, menurut sebuah studi tentang anak kembar pada bulan November oleh Christopher Gardner, salah satu penulis analisis payung yang diterbitkan Rabu di jurnal PLOS One, menemukan bahwa menerapkan pola makan nabati tanpa olahraga tambahan dikatakan masih dapat memberikan manfaat kesehatan.
 
Sebuah studi tahun 2023 menemukan anak kembar sehat yang mengonsumsi pola makan vegan selama delapan minggu memiliki kadar lipoprotein (LDL) yang lebih rendah, kolesterol "jahat" yang lebih rendah, kadar gula darah yang lebih baik, dan penurunan berat badan yang signifikan dibandingkan saudara kandung yang mengonsumsi pola makan daging dan sayuran.

Baca juga : Para Dokter Minta Masyarakat Lakukan Deteksi Dini Kesehatan

Salah satu alasannya mungkin karena peningkatan pasokan nutrisi dari tanaman, yang mengandung vitamin, mineral, dan zat antioksidan dan anti-inflamasi tingkat tinggi, sekaligus mengurangi efek peradangan dari daging dan makanan olahan.

Tidak ada daging, unggas, atau makanan laut, tapi produk susu dan telur boleh saja

Ulasan baru menganalisis 48 meta-analisis yang menyelidiki dampak pola makan vegetarian atau vegan terhadap perkembangan kanker, penyakit kardiovaskular, dan kematian dini.

"Kami menganalisis ulasan yang mempertimbangkan pola makan vegan dan vegetarian yang sama sekali tidak menyertakan daging, unggas, dan makanan laut,” kata rekan penulis studi Dr. Davide Gori, seorang profesor ilmu biomedis dan neuromotor di Universitas Bologna di Italia.

Baca juga : Pasien Kanker Berisiko Kena Penyakit Jantung

Gori mengatakn, lebih tepatnya mengenai pola makan vegetarian, lacto-vegetarian mengizinkan produk susu tertentu seperti yogurt, keju, dan susu. Sementara ovo-vegetarian (mengizinkan makanan mengandung telur seperti telur utuh, putih telur, mayones, mie telur dan makanan yang dipanggang.

Pola makan vegetarian membatasi, namun tidak sepenuhnya menghilangkan, jenis daging dan ikan tertentu, seperti pola makanan vegetarian pesco atau pollo tidak termasuk.

Ulasan tersebut menemukan bahwa mengonsumsi pola makan nabati mengurangi risiko penyakit kardiovaskular, diabetes, dan peradangan dengan memengaruhi faktor risiko seperti indeks massa tubuh, glukosa puasa, dan ukuran pengendalian gula darah lainnya, serta sistolik (atas) dan diastolik (bawah).

Baca juga : 11 Gejala Umum Kanker yang Perlu Diwaspadai

Secara signifikan, pola makan ini dapat menurunkan kolesterol total, kolesterol LDL, dan protein C-reaktif, indeks peradangan yang biasanya lebih tinggi pada penyakit kardiovaskular dan metabolik. Penyakit metabolik merupakan kumpulan gejala seperti obesitas, tekanan darah tinggi, dan buruknya kontrol kolesterol dan gula darah, yang semuanya dapat menyebabkan diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan stroke.

Pertimbangan khusus mengenai pola makan nabati

Para ahli mengatakan vitamin dan mineral tertentu lebih mudah didapat dan diserap dari daging, produk susu, dan ikan, sehingga vegetarian dan vegan harus mengambil langkah khusus untuk memasukkan vitamin dan mineral tersebut ke dalam makanan mereka.

Menurut Mayo Clinic, kecuali pola makan yang dioptimalkan dengan cermat, mungkin memerlukan sumber tambahan B12, kalsium, zat besi, seng, yodium, dan vitamin D untuk mencegah kekurangan.

Pola makan vegan yang ketat dapat menyebabkan kekurangan vitamin B12. Hal ini dapat dengan mudah diatasi dengan mengonsumsi makanan yang diperkaya dengan (vitamin) B12. Jumlah B12 yang direkomendasikan setiap hari lebih rendah dibandingkan vitamin dan mineral lainnya.

Zat besi adalah nutrisi lain yang sulit diperoleh dari pola makan vegan. Banyak makanan nabati yang mengandung zat besi, seperti kacang-kacangan dalam jumlah yang relatif tinggi.

Asupan protein juga menjadi tantangan, namun sumber nabati yang baik mencakup kacang-kacangan seperti lentil, buncis, kacang-kacangan, biji-bijian, dan produk kedelai seperti edamame, tempe, dan tahu.

Para ahli mengatakan alternatif daging olahan adalah sebuah pilihan, namun pastikan untuk membaca label karena produk olahan dapat mengandung natrium. (CNN/Z-3)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News
Editor : Thalatie Yani

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat